Penyegaran Medis Veteriner Untuk Meningkatkan Penanganan Konflik Harimau Sumatera

Padang, 14 September 2021. Saat ini konflik manusia - harimau sumatera di Sumatera  Barat  semakin meningkat dan seringkali menyebabkan harimau terluka dan mengalami trauma. Harimau yang terlibat konflik tersebut mendapatkan penanganan lebih lanjut oleh tenaga medis, para medis serta petugas lapangan yang terlibat langsung dalam penanganan  konflik manusia  - harimau sumatera. 
 
Atas dasar tersebut, Balai KSDA Sumatera Barat (BKSDA Sumbar) bersama mitra Yayasan Sintas Indonesia melaksanakan pelatihan daring penyegaran tenaga medis dan para medis bagi Puskeswan Sumatera Barat serta petugas lapangan Balai KSDA Sumatera Barat.  Pelatihan selama 2 (dua) dari  tanggal 25 – 26 Agustus 2021 dengan instruktur Drh. Erni Suyanti Musabine ini sebagai upaya meningkatkan penanganan harimau sumatera yang terlibat konflik dengan manusia
 
Dalam pelatihan tersebut peserta mendapat materi tentang anestesi, koleksi sampel beserta tata cara transportasi, prosedur nekropsi untuk keperluan forensik veteriner serta tata cara penggunaan peralatan pembiusan satwa liar harimau sumatera dan dilanjutkan dengan praktek pembuatan peralatan bius.
 
Dengan adanya pelatihan tersebut diharapkan peserta  dapat lebih tanggap akurat dan berperan aktif dalam menangani harimau yang terlibat konflik dengan manusia. Karena sangat penting mengobati dan menghilangkan trauma akan konflik selama rehabilitasi bagi harimau sumatera di Provinsi Sumatera Barat.
 
Upaya penyelamatan harimau sumatera tidak bisa hanya dikerjakan dan diselesaikan  sendiri  oleh Balai KSDA Sumatera Barat , tapi perlu kolaborasi  dan sinergi dengan instansi maupun sektor-sektor  terkait dalam penggunaan sumber daya di  lapangan  khususnya dalam penanganganan harimau korban konflik dengan manusia.
 
Sumber : Balai KSDA Sumatera Barat

Komentar

Login terlebih dahulu bila ingin memberikan komentar.

Login

Belum terdapat komentar pada berita ini